Advertising 468 x 60

Tangga Nada Mayor dan Tangga Nada Minor

Saat menyanyikan sebuah lagu tentunya kita akan memakai nada-nada yang tersusun dalam sebuah tangga nada. Tangga nada merupakan susunan berjenjang dari nada-nada pokok suatu sistem nada. Tangga nada dimulai dari salah satu nada dasar hingga dengan nada oktafnya, misalnya do, re, mi, fa, so, la, si, do.

Tangga nada dikelompokkan menjadi tangga nada diatonik dan tangga nada pentatonik. Tangga nada diatonis ialah tangga nada yang terdiri dari tujuh buah nada dan menggunakan 2 macam jarak nada, yaitu jarak 1 (satu) dan 1/2 (setengah). Tangga nada ini terbagi atas dua macam, yaitu:

1. Tangga Nada Mayor
Sebagai contoh, tangga nada A mayor adalah C, D, E, F, G, A, B, C’. Ciri-cirinya ialah sebagai berikut.
  • Bersifat riang besar hati.
  • Bersemangat.
  • Biasanya diawali dan diakhiri dengan nada Do.
  • Memiliki pola interval : 1 , 1 , ½, 1 , 1 , 1, ½.

Dalam teori musik, skala mayor atau tangga nada mayor ialah salah satu tangga nada diatonik. Skala ini tersusun oleh delapan not. Interval antara not yang berurutan dalam skala mayor adalah: 1, 1, ½, 1, 1, 1, ½.

Salah satu lagu yang bertangga nada Mayor ialah lagu Halo-halo Bandung seperti di bawah ini.
Halo-halo Bandung
2. Tangga Nada Minor
Dalam teori musik, tangga nada minor ialah salah satu tangga nada diatonik. Tangga nada ini tersusun oleh delapan not. Interval antara not yang berurutan dalam tangga nada minor (asli) ialah: 1, ½, 1, 1, ½, 1, 1. Sebagai acuan, tangga nada A minor ialah A, B, C, D, E, F, G, A’.

Tangga nada minor mampu dilihat sebagai mode musik ke-enam dalam tangga nada mayor. Tangga nada minor kadangkala dianggap mempunyai suara yang cenderung lebih murung dibandingkan dengan tangga nada mayor. Ciri-cirinya yaitu sebagai berikut.
  • Bersifat murung.
  • Kurang bersemangat.
  • Biasanya diawali dan diakhiri dengan nada La = A.
  • Mempunyai pola interval : 1, ½ , 1 , 1 , ½ , 1 , 1.

Tangga nada minor menggunakan tanda mula yang sama dengan tangga nada mayor yaitu c’ == Tanda mula tangga nada minor ==. Tanda mula yang sesuai dengan pola interval suatu tangga nada minor alami dianggap sebagai tanda mula untuk tangga nada minor tersebut. Tangga nada mayor dan minor yang mempunyai tanda mula sama disebut sebagai relatif. Kaprikornus, tangga nada C mayor merupakan mayor relatif dari tangga nada A minor, dan tangga nada C minor yaitu minor relatif dari tangga nada A mayor.

Tangga nada mayor relatif dari suatu tangga nada minor, ditentukan dengan menaikkan nada tonika tangga nada minor tersebut sebanyak satu nada dan satu seminada (tiga setengah langkah), yaitu dengan interval terts minor. Jika tanda mula suatu tangga nada, misalnya G mayor, terdiri atas satu kres, maka tangga nada minor relatifnya, E minor, juga memiliki satu kres sebagai tanda mula.

Ayo Berkreasi
Buatlah tangga nada C mayor dan C minor serta G mayor dan G minor! Buatlah tangga nada tersebut dalam kotak berikut.

1. C Mayor dan C Minor
Tangga Nada C Mayor dan C Minor
C MayorC Minor Harmonik
CDEFGABCCDEFGABC
Minor Harmonik = Nada ke 3,dan 6 diturunkan setengah

2. G Mayor dan G Minor
Tangga Nada G Mayor dan G Minor
G MayorG Minor Harmonik
GABCDEF#GGABCDEF#G

Selain tangga nada diatonik ada juga tangga nada pentatonik. Tangga nada pentatonis yaitu tangga nada yang menggunakan 5 nada pokok (penta=lima, tone=nada) dengan jarak yang berbeda-beda. Nada-nada dalam tangga nada pentatonis tidak dilihat berdasarkan jarak nada, tetapi berdasarkan urutannya dalam tangga nada.

Tangga nada pentatonis terbagi atas dua tangga nada, yaitu Slendro dan Pelog. Masing-masing tangga nada pentatonis ini mempunyai susunan jarak nada yang berbeda.

0 Response to "Tangga Nada Mayor dan Tangga Nada Minor"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel