Advertising 468 x 60

Membuat Batik Tulis Untuk Pameran Kelas

Batik di tanah air dibedakan menjadi dua, yaitu batik klasik (batik Surakarta dan Yogyakarta) dan batik pesisir. Motif batik klasik dianggap masih asli atau belum terpengaruh budaya ajaib. Lain dengan batik pesisir yang telah banyak terpengaruh budaya gila.

Keunikan batik klasik, adalah motifnya lebih condong pada motif-motif geometris, pewarnaan yang kalem serta lebih condong pada warna-warna gelap seakan-akan cokelat, hitam, biru bau tanah, dan merah marun. Keunikan yang lain, yaitu adanya makna simbolis yang terkandung dalam motif hias batik klasik. Makna simbolis itu kebanyakan berupa doa atau cita-cita yang baik-baik terhadap pemakainya.

Motif batik pesisir cenderung bersifat naturalis, menggunakan warnawarna cerah seolah-olah merah, biru, hijau, dan jingga. Motif batik pesisir mengabaikan makna simbolis, dan Iebih menekankan segi keindahan motif. Selain itu, banyak ditemukan dampak budaya Eropa dan Cina pada motif pesisir.

Sebagai pola, motif putri salju dan motif cinderela pada batik PekaIongan, dan motif mega mendung pada batik Cirebon. Di daerah Jambi dan Cirebon terdapat batik dengan motif kaligrafi arab. Di Jambi, motif ini disebut motif basurek yang berarti bersurat, disebut demikian karena isinya merupakan penggalan surat dalam Al-Quran.

Teknik pembuatan batik klasik tergolong unik. Batik klasik dibentuk dengan canting tulis dan bahan perintang yang disebut malam atau lilin batik. Pada proses membatik dengan canting tulis, sebelum memulai perintangan, pola atau motif digambar terlebih dahulu di atas kain. Kemudian, motif
ditutup malam.

Proses pemalaman dimulai dari motif paling luar yang biasanya besar. Kemudian, dilanjutkan pemalaman pada isen-isen (motif-motif kecil) yang Iebih rumit. Secara umum, proses pemalaman batik terdiri atas beberapa tahap sebagai berikut.
  1. Nglowongi, ialah proses pemalamam garis bidang pola terluar.
  2. Nembok, merupakan proses pemalaman untuk menutup bidang pola supaya tidak tercelup warna saat dilakukan pencelupan.
  3. Mbironi, pada dasarnya sama dengan nembok, tapi proses ini hanya dilakukan bila warna biru pada kain direncanakan tetap berwarna biru.
  4. Nonyok, merupakan pemalaman pada bidang latar. Setelah melalui proses pemalaman, proses selanjutnya, adalah pewarnaan atau pencelupan dan nglorot atau pengilangan malam, yang biasanya dengan cara mencelupkan ke dalam air panas/mendidih.

Ayo Berkreasi
Sekarang, dikalanya kau berkreasi membuat batik dengan teknik perintangan sederhana. Perhatikan langkah-langkahnya, lalu tirukan. Berhati-hatilah ketika berkarya, apalagi ketika memakai api dan air mendidih. Perhatikan keselamatanmu.

1. Menyiapkan alat dan materi
Sebelum membuat batik perlu dipersiapkan alat dan bahan yang diharapkan. Beberapa alat dan bahan yang diharapkan dalam membatik antara lain sebagai brikut
  1. Kain Mori.
  2. Malam/Lilin.
  3. Zat Pewarna. 
  4. Canting. 
  5. Wajan dan kompor kecil.
  6. Gawangan digunakan untuk sandaran kain mori yang akan dibatik.
  7. Pinsil dan Kertas untuk membuat model motif batik
Alat dan Bahan
2. Membuat pola gambar pada kain
Sebelum melewati proses pembatikan seorang pengrajin biasanya akan membuat perencanaan gambar desain motif batik terlebih dahulu. Setelah proses pembuatan desain selesai dilakukan selanjutnya tinggal memindahkan pola hias tersebut ke atas materi kain. Pada proses pemindahan desain pola ini terdapat dua metode yang dapat diterapkan, ialah dengan cara meniru dan mencontoh.
Membuat Pola
3. Menutup serpihan gambar dengan lilin
Kain yang sudah digambar kemudian dibatik memakai canting yang sudah terisi malam atau lilin yang sudah dipanaskan. Untuk membatik kain cukup mengikuti gambar yang ada pada kain. Pada tahap ini memang dibutuhkan ketekunan dan khati-hatian agar hasil batik bagus.

4. Menyiapkan larutan untuk merendam kain
Memberi warna pada kain tahap pertama dengan cara pencelupan kain yang sudah dibatik tulis pada larutan warna. Pada batik sogan Jogja dan Solo disebut dengan istilah Medel (Memberi wedel atau warna biru bau tanah).

5. Mencelupkan dan menghilangkan lilin
Melorod, Mbabar atau Ngebyok (Menghilangkan lilin batik) memakai air panas agar lilin batik leleh dan terlepas dari kain. Mencuci kain yang telah akhir dilorod hingga kotoran dan sisa lilin benar-benar higienis. Setelah pembersihan, sebaiknya dikanji tipis-tipis agar warna dan kain terlindungi, lalu dijemur atau dikeringkan di tempat yang tidak terkena matahari eksklusif.

Ayo Berdiskusi
Persiapkan bazar hasil karya bersama teman-teman satu kelas sehabis ujian kenaikan kelas. Apa saja persiapan yang akan kalian lakukan. Coba, diskusikan bersama teman satu kelas. Kemudian, tuliskan hasil diskusi pada kolom berikut.

Diskusi Persiapan Pameran Kelas
No. Hasil Diskusi
1. Membuat panitia kecil.
2. Menentukan hari dan tanggal.
3. Menentukan tempat
4. Menentukan karya yang akan di pamerkan.

0 Response to "Membuat Batik Tulis Untuk Pameran Kelas"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel